Pengertian Subnetting, Keuntungan Subnetting & Cara menghitung Subnetting

6:39 AM

Pengertian Subnetting

Subnetting adalah proses memecah suatu jaringan / network yang besar menjadi jaringan yang lebih kecil dengan memanfaatkan bit host ID pada subnet mask untuk di jadikan network ID yang baru. atau dalam pengertian lain menurut saya adalah memanfaatkan ip address host sebagai sub network. Baca juga artike tutorial komputer lainnya Pengertian jaringan komputer dan Jenis - jenis jaringan komputer



Mengapa dibutuhkan Subnetting ?

Subnetting dibutuhkan untuk efisiensi dan optimalisasi suatu jaringan. Sebagai contoh apabila pada sebuah perusahaan terdapat 120 komputer dan di perusahaan tersebut terdiri dari 4 divisi yang setiap divisinya terdapat 30 komputer. Tentu akan sangat sulit bagi administrator jaringan untuk mengelola 120 komputer yang terdapat dalam satu jaringan tunggal, untuk itulah pembagian jaringan diperlukan agar administrator jaringan dapat lebih mudah mengelola jaringan.

Keuntungan dari Subnetting :
  • Mempermudah pengelolaan jaringan
  • Untuk optimalisasi jaringan karena tidak terpusan pada satu jaringan tunggal
  • Mempermudah identifikasi masalah dan mengisolasi masalah hanya pada satu subnet tertentu


Perhitungan Subnetting


Penulisan IP address umumnya adalah 192.168.1.1 tetapi pada beberapa waktu ditulis dengan 192.168.1.1 / 24 yang dibaca 192.168.1.1 dengan subnet mask 255.255.255.0 kerena /24 diambil dari penghitungan 24 bit subnet mask di tulis "1", dengan begitu subnetmasknya adalah 11111111.11111111.11111111.00000000 (255.255.255.0). Konsep ini yang disebut dengan CIDR (classless inter-domain routing). Berikut adalah subnetmask yang dapat digunakan untuk perhitungan subnetting :

255.128.0.0/ 9
255.192.0.0/ 10
255.224.0.0/ 11
255.240.0.0/ 12
255.248.0.0/ 13
255.252.0.0/ 14
255.254.0.0/ 15
255.255.0.0/ 16
255.255.128.0/ 17
255.255.192.0/ 18
255.255.224.0/ 19
255.255.240.0/ 20
255.255.248.0/ 21
255.255.252.0/ 22
255.255.254.0/ 23
255.255.255.0/ 24
255.255.255.128/ 25
255.255.255.192/ 26
255.255.255.224/ 27
255.255.255.240/ 28
255.255.255.248/ 29
255.255.255.252/ 30

Perhitungan Subnetting pada IP Kelas C
Sebagai contoh network address 192.168.1.0 /26
IP address : 192.168.1.0
Subnet mask : /26 = 255.255.255.192 (11111111.11111111.11111111.11000000)

Perhitungan
  • Jumlah subnet -->  Rumus = 2x dimana x adalah banyaknya binari 1 pada oktet terakhir pada subnet mask (8 angka terakhir bagi  yang belum tahu). Pada contoh diatas terdapat 2 binari satu pada oktet terakhir jadi 22  = 4. Jadi jumlah subnetnya adalah 4
  • Jumlah host per subnet --> Rumus =2y -2 dimana y adalah banyaknya binari 0 pada oktet terakhir pada subnet mask. Pada contoh diatas terdapat 6 binari nol pada oktet terakhir jadi 26 - 2 = 62. Jadi jumlah host per subnetnya adalah 62
  • Blok subnet -->  Rumus = 256 - nilai terakhir dari subnet mask dan lipatkan hasil pengurangan itu hingga mencapai jumlah subnet yang dibutuhkan (0 termasuk subnet). Pada contoh diatas nilai terakhir pada subnet mask adalah 192, jadi 256 - 192 = 64. Blok subnetnya adalah 0, 64, 128, dan 192
  • Host dan broadcast yang digunakan --> host yang digunakan adalah satu angka setelah subnet sedangkan broadcast adalah satu angka sebelum subnet.

Subnet 192.168.1.0 192.168.1.64 192.168.1.128 192.168.1.192
Host pertama 192.168.1.1 192.168.1.65 192.168.1.129 192.168.1.193
Host terakhir 192.168.1.62 192.168.1.126 192.168.1.190 192.168.1.254
Broad cast 192.168.1.63 192.168.1.127 192.168.1.191 192.168.1.255


Perhitungan Subnetting pada IP Kelas B
Sebagai contoh network address 175.1.0.0 /19
IP address : 175.1.0.0
Subnet mask : /19 = 255.255.224.0 (11111111.11111111.11100000.00000000)

Perhitungan
  • Jumlah subnet --> Rumus = 2x dimana x adalah banyaknya binari 1 pada dua oktet terakhir pada subnet mask (16 angka terakhir). Pada contoh diatas terdapat tiga binari "1" pada dua oktet terakhir, jadi 23 = 8. Jadi jumlah subnetnya adalah 8
  • Host per subnet --> Rumus = 2y - 2 dimana y adalah banyaknya binari 0 pada dua oktet terakhir pada subnet mask. Pada contoh diatas terdapat 13 binari "0" pada dua oktet terakhir, jadi 213 - 2 = 8190. Jadi jumlah host per subnetnya adalah 8190
  • Blok subnet --> Rumus = 256 - nilai terakhir dari subnet mask dan lipatkan hasil pengurangan itu hingga mencapai jumlah subnet yang dibutuhkan (0 termasuk subnet). Pada contoh diatas nilai terakhir adalah 224, jadi 256 - 224 = 32. Blok subnetnya adalah 0, 32, 64, 96, 128, 160, 192, dan 224
  • Host dan broadcast yang digunakan --> host yang digunakan adalah satu angka setelah subnet sedangkan broadcast adalah satu angka sebelum subnet
Berikut adalah tabel penjelasan 2 subnet pertama dan 2 subnet terakhir.

Subnet 175.1.0.0 175.1.32.0 175.1.192.0 175.1.224.0
Host pertama 175.1.0.1 175.1.32.1 175.1.192.1 175.1.224.1
Host terakhir 175.1.31.254 175.1.63.254 175.1.223.254 175.1.255.254
Broad cast 175.1.31.255 175.1.63.255 175.1.223.255 175.1.255.255

Perbedaannya dengan perhitungan IP kelas C ketika oktet terakhir sudah mencapai 255, oktet ketiga maju dari 0 menjadi 1 dan ketika sudah mencapai 255 lagi maju lagi dari 1 menjadi 2. (contoh : 175.1.0.255 --> 175.1.1.0 -->175.1.1.1)


Perhitungan Subnetting pada IP Kelas A
Sebagai contoh network address 72.0.0.0 /12
IP address : 72.0.0.0
Subnet mask : /12 = 255.240.0.0 (11111111.11110000.00000000.00000000)

Perhitungan
  • Jumlah subnet --> Rumus = 2x  dimana x adalah banyaknya binari "1" pada 3 oktet terakhir pada subnet mask (24 angka terakhir). Pada contoh diatas terdapat 4 binari 1 pada 3 oktet terakhir, jadi 24 = 16. Jadi jumlah subnetnya adalah 16
  • Jumlah host per subnet --> Rumus = 2y - 2 dimana y adalah banyaknya binari "0" pada 3 oktet terakhir pada subnet mask. Pada contoh diatas terdapat 20 binari 1 pada 3 oktet terakhir, jadi 220 = 1.048.576. Jadi jumlah host per subnetnya adalah 1.048.576
  • Blok subnet --> Rumus = 256 - nilai terakhir dari subnet mask dan lipatkan hasil pengurangan itu hingga mencapai jumlah subnet yang dibutuhkan (0 termasuk subnet). Pada contoh diatas nilai terakhir adalah 240, jadi 256 - 240 = 16. Blok subnetnya adalah 0, 16, 32, 48, 64, 80, 96, 112, 128, 144, 160, 176, 192, 208, 224, dan 240
  • Broadcast dan host yang digunakan --> host yang digunakan adalah satu angka setelah subnet sedangkan broadcast adalah satu angka sebelum subnet


Berikut adalah tabel penjelasan 2 subnet pertama dan 2 subnet terakhir.

Subnet 72.0.0.0 72.16.0.0 72.224.0.0 72.240.0.0
Host prtm 72.0.0.1 72.16.0.1 72.224.0.1 72.240.0.1
Host trkhr 72.15.255.254 72.31.255.254 72.239.255.254 72.255.255.254
Broad cast 72.15.255.255 72.31.255.255 72.239.255.255 72.255.255.255

Perbedaannya dengan IP address kelas B ketika oktet terakhir mencapai 255, oktet ketiga maju dari 0 menjadi 1 dan ketika oktet ketiga sudah mencapai 255, oktet kedua maju dari 0 menjadi 1 (contohnya : 72.0.0.0 --> 72.0.0.255 --> 72.0.1.0 --> 72.0.255.0 --> 72.1.0.0).

Sekian artikel tentang pengertian dari subnetting, keuntungan dari subnetting dan cara menghitung subnetting, semoga bermanfaat. Baca juga artikel tutorial komputer lainnya Pengertian jaringan komputer dan Jenis - jenis jaringan komputer


Previous
Next Post »
0 Komentar

Contact Us

Name

Email *

Message *

DMCA.com Protection Status