RIP (Routing Information Protocol)

9:53 PM

Pengertian Routing RIP

RIP atau Routing information protocol adalah salah satu protocol routing dinamis yang digunakan pada jaringan local area connection (LAN) dan wide area connection (WAN) dan diklasifikasikan sebagai interior gateway protocol (IGP). RIP mengguanakn algoritma distance-vector yaitu algoritma Bellman-Ford. RIP menggunakan hop sebagai metric routing, dimana RIP menerapkan batasan jumlah hop yang diperbolehkan dari source ke destination. Jumlah maksimum yang diperbolehkan oleh RIP adalah 15. RIP mengirimkan update table routing ke semua interface yang mengaktifkan RIP setiap 30 detik melalui UDP pada port 520. Baca juga artikel tutorial komputer lainnya Pengertian Routing & Jenis - Jenis Routing

Karakteristik RIP

  • Hop count sebagai metric untuk memilih rute
  • Maximum hop count 15, hop ke 16 di anggap unreachable
  • Update routing dilakukan secara default dalam 30 detik sekali
  • RIPv1 (classfull routing protocol) tidak menyertakan subnet mask saat routing update
  • RIPv2 (classless routing protocol) menyertakan subnet mask saat routing update
  • Menggunakan Distance Vector Routing protocol

Jenis - jenis RIP

  • RIPv1 adalah jenis routing RIP pertama yang menggunakan classfull routing dan tidak mendukung Variable Lenght Subnet Mask (VLSM). Dengan keterbatasan ini, setiap subnetwork memiliki ukuran yang sama pada kelas jaringan yang sama.
  • Maximum hop count 15, hop ke 16 di anggap unreachable
  • Update routing dilakukan secara default dalam 30 detik sekali
  • RIPv1 (classfull routing protocol) tidak menyertakan subnet mask saat routing update
  • RIPv2 (classless routing protocol) menyertakan subnet mask saat routing update
  • Menggunakan Distance Vector Routing protocol

Kelebihan & Kekurangan RIP

Kelebihan Routing RIP
  • Menggunakan metode Triggered Update
  • RIP memiliki timer untuk mengetahui kapan router harus kembali memberikan informasi routing
  • Jika terjadi perubahan pada jaringan, sementara timer belum habis, router tetap harus mengirimkan informasi routing karena dipicu oleh perubahan tersebut (triggered update)
  • Mengatur routing menggunakan RIP tidak rumit dan memberikan hasil yang cukup dapat diterima, terlebih jika jarang terjadi kegagalan link jaringan.

Kekurangan Routing RIP
  • Jumlah host terbatas
  • RIP tidak memiliki informasi tentang subnet setiap route
  • RIP tidak mendukung variable lenght subnet masking (VLSM)
  • Ketika pertama kali dijalankan hanya mengetahui cara routing ke dirinya sendiri (informasi lokal) dan tidak mengetahui topologi jaringan tempatnya berada
Sekian artikel tentang pengertian dari routing rip, karakteristik routing rip, jenis - jenis RIP, kelebihan dan kekurangan dari routing rip, semoga bermanfaat. Baca juga artikel tutorial komputer lainnya Pengertian Routing & Jenis - Jenis Routing
Previous
Next Post »
0 Komentar

Contact Us

Name

Email *

Message *

DMCA.com Protection Status